Informasi Unggulan

Search Engine (Mesin Pencari) Paling Populer di Dunia

tagar: google, bing, search, engine, mesin, pencari, populer, tools, internet, viral =================================== Berikut in...

Pengayaan PH Teks Negosiasi KD 3.10

Pengayaan Negosiasi hari Minggu (pukul 07.00 - 00.00 WIB) :
klik Pengayaan Negosiasi (Kode:835921)

Under Creative Commons License: Attribution Non-Commercial




Remedial PH Teks Negosiasi KD 3.10

Remedial Negosiasi hari Minggu (pukul 07.00 - 00.00 WIB) :
klik Remed Negosiasi (Kode:871954)

Under Creative Commons License: Attribution Non-Commercial




Pengayaan PH Teks Negosiasi KD 3.10

Pengayaan Negosiasi hari Sabtu, 25 Januari 2020 (pukul 07.00 - 00.00 WIB) :
klik Pengayaan Negosiasi (Kode:718771)

Pengayaan Negosiasi hari Minggu, 26 Januari 2020 (pukul 07.00 - 00.00 WIB) :
klik Pengayaan Hari Minggu

Under Creative Commons License: Attribution Non-Commercial




Remedial PH Teks Negosiasi KD 3.10

Remedial Negosiasi hari Sabtu, 25 Januari 2020 (pukul 07.00 - 00.00 WIB) :
klik Remed Negosiasi (Kode:931330)

Remedial Negosiasi hari Minggu, 26 Januari 2020 (pukul 07.00 - 00.00 WIB) :
klik Remedial Hari Minggu


Under Creative Commons License: Attribution Non-Commercial




Teks Negosiasi: Definisi, Tujuan, Struktur, dan Kaidah Kebahasaan

Teks Negosiasi


1. Negosiasi ialah proses tawar-menawar dengan jalan berunding guna mencapai kesepakatan bersama antara satu pihak (kelompok atau organisasi) dan pihak (kelompok atau organisasi lain).


2. Teks negosiasi adalah suatu bentuk interaksi sosial dua pihak atau lebih dan merupakan bagian dari proses komunikasi. Negosiasi atau perundingan diperlukan ketika ada perbedaan kepentingan dari kedua belah pihak yang menimbulkan pertentangan. Oleh karena itu, negosiasi dilakukan untuk mencari kesepahaman antara kedua belah pihak, menghindari kerugian, dan mencapai kondisi yang saling menguntungkan. 


3. Contoh negosiasi yang sering muncul dalam keseharian adalah dalam kegiatan jual beli saat terjadi tawar-menawar. 


4. Tujuan negosiasi ialah mengatasi atau menyesuaikan perbedaan, memperoleh sesuatu dari pihak lain (yang tidak dapat dipaksakan), mencapai kesepakatan yang dapat diterima kedua belah pihak untuk melakukan transaksi, atau menyelesaikan sengketa atau perselisihan pendapat.


5. Unsur-unsur pembangun teks negosiasi adalah


a. partisipan,

b. perbedaan kepentingan dari kedua belah pihak,

c. ada pengajuan dan penawaran, dan

d. persetujuan atau kesepakatan.

6. Cara melakukan pengajuan dan penawaran adalah menyampaikan pengajuan maupun penawaran bersikap sopan, tidak menekan pihak lain, saling menguntungkan, dan disertai dengan alasan.


7. Teks negosiasi dapat ditemukan dalam bentuk dialog (drama), gabungan antara narasi dan dialog seperti pada cerpen, serta pada surat penawaran dan permintaan barang.


8. Sebagai sebuah teks, negosiasi pun memiliki unsur atau struktur pembentuknya. Struktur teks negosiasi adalah orientasi, pengajuan, penawaran, dan persetujuan.


9. Secara sederhana, teks negosiasi hanya memiliki tiga bagian: pembuka, isi, dan penutup. Negosiasi dengan bentuk seperti itu biasanya muncul akibat konflik. Akan tetapi, kadang kala negosiasi dapat bersifat kompleks, misalnya jual beli. 


10. Negosiasi yang cukup kompleks ini dapat memiliki tujuh bagian:

A. Orientasi :

awal perbincangan antara kedua belah pihak


B. Permintaan :

tahap pengutaraan keinginan masing-masing. Pada tahap ini dapat dilihat apakah ada perbedaan kepentingan dan tujuan atau tidak? Jika ternyata kedua belah pihak memiliki persamaan tujuan/persepsi, proses dapat langsung masuk ke nomor lima. Dengan demikian, negosiasi tidak perlu dilakukan. Dalam jual beli, barang atau jasa yang diinginkan bisa disampaikan di tahap ini.


C. Pemenuhan :

dalam tahap ini, setiap pihak menyatakan apakah ada kesanggupan dalam memenuhi keinginan pihak yang lain atau tidak. (hal ini biasanya dilengkapi dengan adanya persyaratan. Dalam jual beli, misalnya, persyaratan yang dimaksud adalah harga awal yang ditentukan penjual.)


D. Penawaran :

dalam tahap ini, satu pihak merasa keberatan atas tahap sebelumnya lalu melakukan penawaran peringanan persyaratan.


E. Persetujuan :

Jika penawaran pada tahap sebelumnya dapat diterima oleh kedua belah pihak, muncullah kesepakatan. Dalam tahap ini diharapkan tercipta suatu kondisi yang saling menguntungkan dan kedua belah pihak mampu menyamakan persepsi.


F. Pembelian :

pada tahap ini terjadi pembelian.


G. Penutup :

Negosiasi telah berakhir dan kedua belah pihak berpisah.

11. Sebelum melakukan negosiasi, akan lebih baik jika kita mampu memahami kaidah-kaidahnya. Anggaplah kaidah ini mampu memberikan gambaran kepada kita tentang definisi yang lebih lanjut mengenai negosiasi. Ada beberapa ciri kebahasaan teks negosiasi yang muncul. Berikut adalah ciri-ciri kebahasaan tersebut.



A. Bahasa Persuasif
Sebagian besar negosiasi dilakukan dengan menggunakan bahasa persuasif (persuade), yaitu bahasa yang dipakai untuk membujuk, mengajak, dan meyakinkan pihak lain. Perhatikanlah contoh-contoh bahasa persuasif berikut!

Contoh 1
Penjual : Mari, sini, Kak, lihat-lihat dulu! Di sini murah-murah. Silahkan, mau cari apa?


Contoh 2
Pembeli : Turunin lagi boleh ya? 2, 6 bagaimana?


Contoh 3
Penjual : Waduh, masih rugi, Kak. Begini deh, Kak, Dua juta tujuh ratus lima puluh. Itu sudah murah, lho, kak.



B. Bahasa Interogatif
Bahasa interogatif adalah bahasa pertanyaan. Bentuk seperti ini tentu saja akan sering muncul dalam teks negosiasi. Ciri bahasa interogatif adalah penggunaan pronomina tanya, seperti apa, siapa, kapan, berapa, bagaimana.

Contoh 4
Pembeli : Ada HP Leknopo tipe S939, tidak?


Contoh 5
Pembeli : Berapa harganya?



C. Bahasa argumentatif
Untuk memperlancar negosiasi, bahasa persuasi terkadang tidak cukup. Untuk itu, diperlukan bahasa argumentasi, yaitu bahasa yang digunakan untuk menyampaikan alasan dan pemberian bukti. Dalam contoh di atas, bentuk argumentasi adalah sebagai berikut.

Contoh 6
Pembeli : Wah, kok mahal sekali? Di internet, saya lihat harganya 2, 5 juta.

Dalam tuturan di atas, si calon pembeli berusaha meyakinkan penjual dengan berargumentasi bahwa di internet, harga yang dimaksud hanya 2,5 juta.



D. Bahasa santun
Kesopanan adalah satu syarat keberhasilan negosiasi. Tanpa hal ini, pihak lain kecil kemungkinan untuk mau menerima permintaan kalian. Beberapa cara untuk menciptakan kesantunan dalam berbahasa adalah dengan menggunakan kalimat-kalimat bernada syarat atau pengandaian yang terlihat dari adanya penggunaan konjungsi pengandaian, seperti jika, kalau, bila, andai. 

Selain itu, pemilihan pronomina sapaan juga harus diperhatikan. Pronomina kamu seharusnya dihindari dan diganti dengan kata Anda atau sapaan hormat lain, seperti Bapak atau Ibu.

Contoh 7
Pembeli : Turunin lagi boleh ya?

Contoh di atas menunjukkan bahwa calon pembeli berusaha untuk menawar harga dengan menggunakan kesopanan, boleh ya. Bandingkan jika calon pembeli mengatakan, “Mahal amat? Turunin lagi dong harganya!” Tentu saja itu akan sangat tidak sopan.


Contoh 8
Kalau bisa, turunkan lagi harganya boleh?

Kalimat di atas adalah contoh kesantunan dengan menggunakan konjungsi pengandaian.



E. Kalimat deklaratif
Kalimat deklaratif adalah kalimat yang bertujuan memberitakan sesuatu kepada pihak lain. Kalimat deklaratif dapat juga disebut dengan kalimat berita atau kalimat pernyataan.

Contoh 9
Penjual : 2, 9 juta, Kak.
Penjual : Harga segitu saya gak bisa balik modal, Kak.



















Sumber
Dirangkum dari berbagai sumber.












Informasi Populer

Informasi LN

Informasi DN

Informasi Ragam

Informasi Lengkap Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK)
Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI)
Gunakanlah Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) ini untuk mengecek kosakata baku!
Buku Pelajaran Elektronik Online
Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kemdiknas

BSE MAHONI BSE MAHONI